berbagi tugas kuliah

Just another WordPress.com site

Drama ” Hikmah Dibalik Tolong Menolong “

pada 17 Desember 2011

                Di sebuah perkampungan kecil hiduplah seorang Ibu Rumah Tangga yang menyambung hidupnya  dengan berjualan keu. Dia mempunyai seorang puteri yang bersekolah di SMAN 1 PANGKAJENE.

       Suatu hari anak dari Ibu tersebut menangis kepada Ibunya dan bercerita bahwa Ibu GUrunya di sekolah menegur dia, karena belum membayar buku pelajaran.

 

Uni           :   Sambil menangis dia berkata,

                                        Bu….. Saya sudah di tegur oleh Bu Guru untuk secepatnya membayar uang buku pelajaran.

               Ibu           :    Sabar saja lah Nak. Ibi bbelum punya uang. Tapi, saya usahakan untuk mencari pinjaman dulu ke             tetangga.

                            (sambil mengelus pundak anaknya)

        Uni           :   Baiklah Bu…. Saya akan sabar menunggunya.

                            Tapi, secepatnya yaa Bu….!! 

                            Saya juga malu sama teman-teman karena cuman saya yang belum membayar buku.

 

Ibu           :    Iya Nak.

                           Nak……. Apakah tidak bisa di tunda dulu pembayarannya. Karena uang Ibu tidak mencukupi untuk membayar buku kamu. Apalagi Ibu juga ingin membeli bahan-bahan kue.

        Uni           :    Baiklah Bu.

                                  Besok saya akan bicara sama Bu gUru untuk memberikan jangka waktu untuk membayarnya.

                                  (kemudian masuk ke dalam kamarnya dan membaca bukunya).

 

       Keeskan harinya Uni pamit ke sekolah kepada Ibunya.

Uni           :    Saya pamit dulu Bu..

                Ibu           :    Iya, hati-hati Nak.

Pergilah Uni ke sekolahnya dengan hati yang penuh bingung dan bimbang. Sang Ibu juga tengah bersiap-siap untuk ke pasar membeli bahan-bahan kue.

Sesampainya di pasar, Ibu bertemu dengan seorang Kakek tua yang mengemis di pinggir jalan. Pengemis itu meminta makanan kepada Ibu tersebut.

 

Pengemis  :    Bu……….

                             Bisakah saya meminta sedikit makanan Ibu ???

                             Saya sudah beberapa hari tidak makan.

 

 “Ibu itu berfikir apakah Ibu mau memberi uangnya kepada pengemis tersebut atau tidak memberinya”.

Ibu          :   HmMmm…!!!

                     Maaf Kek,  saya juga tidak punya uang banyak. Uang saya hanya begini, itu pun saya ingin membeli bahan       kue yang menjadi patokan dalam menafkahi saya dan anak saya.

                            (Sambil memeriksa dompetnya).

Pengemis  :   Kasihanilah saya Bu..

                     Tolonglah saya Bu.. Saya hanya perlu makanan saya lapar sekali Bu.

 

       Dengan perasaan kasihan melihat si pengemis tua itu, hati kecil Ibu berkata “berikanlah secukupnya uang kamu kepada pengemis tua itu karena dia sangat membutuhkannya dari pada kamu”.

 

Ibu             :    Ini Kek uang dari saya. Semoga Kakek bisa membeli

    makanan untuk mengisi perut Kakek.

Pengemis   :   Terima kasih Bu….

                              Semoga uang yang telah Ibu berikan mendapat balasan

     dari Allah SWT.

        Ibu           :    Amin… Iya sama-sama Kek.

Ibu pun meninggalkan pengemis tua itu, dan melanjutkan perjalanannya ke warung yang sederhana.

Hanya beberapa langkah saja, Ibu menoleh ke belakang. Tiba-tiba pengemis tua itu sudah tidak ada, menghilang entah ke mana.

Sang Ibu kaget dan berfikir sejenak…. Tapi Ibu tetap melanjutkan perjalanannya.

Sesampainya di warung.

 

Ibu                   :    Bu… Beli bahan kuenya Bu.

        P. Warung                :    Iya Bu…

                                     Ini Bu bahannya.

        Ibu                   :    Semuanya berapa Bu ???

        P. Warung                :    Semuanya hanya Rp. 75.000,-.

 

 (Ibu tiba-tiba kaget karena uang di dompetnya hanya sebesar Rp. 20.000,- saja)

Ibu                   :    Waduh….

                             Uang saya tidak cukup Bu.

                             Bagaimana ini ???

(Ibu bingung dan tidak tahu mau ambil uang dari mana).

Melihat Ibu itu kesusahan, pemilik warung mengasihani dan memberikan bahan kue tersebut secara gratis.

Tapi, ketika pemilik warung memberikan bahan kue tersebut kepada Ibu. Tiba-tiba anak dari pemilik warung keluar dari rumah  dan marah-marah.

Irha                  :    Mami………..

Enak saja Ibu itu di beri secara gratis.

Emangnya  dia siapanya kita, kenal saja tidak. Lagian yaa Bu kita itu menjual bukan member secar gratis gitu.

     Pokoknya saya tidak setuju.

     (merampas bahan tersebut)

P. Warung                :    Nak.. Tidak boleh begitu.

Ibu kan  niatnya baik dan ikhlas memberikannya   kepada Ibu ini.

Apalagi Ibu ini sangat membutuhkannya. Tidak  salah kalau keluarga kita membantunya.

Irha                        :     Aduh Bu… Ibu itu terlalu baik kepada semua  orang.

                                    Kita juga Bu yang rugi kalau begini.

    Apalagi saya juga butuh uang kan Bu!!!

P. Warung         :   Tidak apa-apa Nak. Sekali-kali kita membantu orang yang lagi kesusahan.

Kamu masuk saja di rumah dan siapkan makan siang. Ibu juga sudah lapar.

 

Irha                  :    Yaaa sudah….. Terserah Ibu saja lah.

                            Emang susah bicara sama orang tua. Tidak mau mengerti!!!

Irha kemudian masuk ke rumahnya dan meninggalkan Ibunya dan Ibu Nisa di warung.

 

P.  Warung     :    Ibu…. Jangan tersinggung yaa. Ibu tidakn   usah fikirkan anak saya.

                                    Dia memang begitu Bu.

Ibu                  :  Iya, tidak apa-apa Bu. Memang benar  perkataan anak Ibu.

                                    Saya tidak bias menerima bahan ini.

P.  Warung      :    Ambil lah sja Bu. Di terima saja.

Anggaplah ini sebagai hadiah dari kami. Apalagi Ibu juga pasti lagi membutuhkannya.

        Ibu                   :    Tapi Bu…..??!!

P.  Warung      :    Terimalah Bu…..

Ibu                   :    Makasih Bu.

Semoga warung Ibu tambah ramai di kunjungi oleh warga.

 

P.  Warung      :    Amin…..

                                      Iya sama-sama Bu.

Ibu                  :   Kalau begitu saya pamit pulang dulu. Permisi…!!!

P.  Warung      :     Iya.

                                      Hati-hati Bu di jalan.

 

Setibanya di rumah, Ibu menemukan sebuah bingkisan berbentuk kotak di depan pintu rumahnya.

Ibu pun menjadi heran melihat bingkisan tersebut. Dan langsung membawanya masuk ke rumah.

 

        Ibu           :     Assalamu Alaikum Wr Wb.

Nak ini bingkisan dari siapa??? Kenapa menaruhnya di depan pintu.

        Uni           :     Ahh…… Ada bingkisan??!!!

Saya juga tidak tahu Bu kalau ada bingkisan di depan pintu. Lagian juga saya hanya diam di kamar saja. Dan saya juga tidak mendengar suara ketukan pintu.

        Ibu           :     Oh jadi begitu.

Kalau begitu Ibu simpan saja dulu bingkisan ini di lemari.

 

Setelah Ibu menaruh bingkisan tersebut di lemarinya, Ibu langsung masuk ke dapur untuk membuat kue.

Ibu           :     Nak…. Sini bantu Ibu buat kue.

        Uni           :  Tunggu sebentar Bu. Saya ganti baju dulu.

Setelah ganti baju. Uni tidak ke dapur, tapi ke kamar Ibunya dengan diam-diam untuk melihat apa isi dari bingkisan itu.

Alhasil, dia lalu membuka lemari Ibunya, lalu mengambil kotak itu dan membukanya.

Uni           :    Ihh waOoow……… Cantik sekali emas ini.

                             Perikitiew…….

                             Ckckckckck emas ini berkilau sekali!!!

Uni pun berteriak memanggil Ibunya.

 

        Ibu           :    Ibu…..Bu…   

                             Sini lihat Bu.

        Ibu           :    Apa yang kamu lakukan di situ Nak???

        Uni           :    MmmMm…….

Saya penasaran dengan isi kotak itu Bu. Jadi saya membukanya tanpa sepengetahuan dari Ibu. Maafkan saya Bu.

 

        Ibu           :    Emangnya isi kotak itu apa???

                             Kenapa kaget begitu!!!

        Uni           :    Ibu….. Lihat deh Bu.

                             Isinya itu emas yang sangat berkilau.

        Ibu           :    Subhanallah….

                             Ternyata isinya emas!!!

Alhamdulillah. Ya Allah terima kasih atas nikmat yang telah Engkau beri kepada kami.

                                           

        Uni           :    Oia emas ini mau kita apakan Bu???

        Ibu           :    (bingung)

Di simpan saja lah dulu. Nanti kita jual untuk membayar biaya sekolah kamu di SMA dan perguruan tinggi.

                             Tapi, Ibu juga ingin menjadikan modal dalam usaha kita.

 

Setelah beberapa bulan. Akhirnya Ibu memutuskan untuk mendirikan sebuah warung kecil-kecilan yang dari hari ke hari warung tersebut semakin berkembang.

Keluarga Ibu pun bahagia berkat keikhlasannya selama ini sampai akhir hayat hidupnya.

 

Terima Kasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: